Bagaimana Cara Mengambil Keputusan Yang tepat

Bagaimana Cara Mengambil Keputusan Yang tepat

| | 3 komentar

Alasan paling umum orang menyebutnya tujuan dari berkonsultasi adalah mereka ingin memiliki keyakinan pada keputusan yang benar. Kita semua ingin menjadi yakin tentang keputusan yang kita buat namun tidak selalu apa yang terjadi. Robert Burton seorang neurolog percaya otak kita sering memproduksi rasa kepastian bahwa kita benar dalam beberapa kasus. Hal ini terjadi karena otak memiliki kemampuan untuk menciptakan perasaan yang benar bahkan ketika kita drastis salah. Yang menakutkan dan kita semua pernah mengalaminya. Seberapa sering Anda mengatakan atau telah mendengar, "Apa yang kupikirkan?" Saya sering menggoda bahwa otak memiliki pikiran sendiri dan membentuk cerita luar biasa tentang yang  tidak benar.
Dari perspektif intuitif, mudah untuk menjadi pembuat keputusan yang lebih baik. Ketika orang menyebut tentang membuat keputusan mereka mengatakan:
  • Saya merasa tidak satu arah dengan yang lain.
  • Aku tidak bisa memutuskan.
  • Saya memiliki tiga keputusan secara menyeluruh logis dan bisa mendiskripsikannya bahwa masing-masing sama.
  • Saya ingin merasa benar-benar yakin tentang keputusan ini.
  • Saya tidak dapat menemukan keputusan yang baik. 
  • Saya telah membuat keputusan tetapi tidak merasa benar.
  • Semua fakta mengatakan bahwa saya harus memutuskan cara ini tapi intuisi saya mengatakan sebaliknya.
Apakah keputusan ini perlu dibuat?
Apakah Anda akan terkejut jika saya mengatakan, "Sering kali tidak ada keputusan yang akan dibuat"? Atau bahwa pengambilan keputusan terlalu dilebih-lebihkan. Mengetahui kapan untuk tidak membuat keputusan sama pentingnya dengan membuat keputusan yang tepat. Sebagai contoh, Haruskah saya berhenti dari pekerjaan saya? Haruskah aku bergerak? Haruskah saya mempekerjakan atau memecat seseoarang? Ketika saya mendengar pertanyaan seperti ini saya tahu orang tersebut tidak siap untuk membuat keputusan ATAU mereka mengajukan pertanyaan yang salah.
Ketika seseorang memiliki keputusan mereka berjuang dengan pertanyaan yang selalu sama. Apa tujuan Anda atau visi yang Anda miliki untuk perusahaan Anda?. Jika Anda tidak menjawab pertanyaan yang pertama maka Anda sedang membangun kebimbangan dan bukan bisnis yang sukses.
Pengambilan keputusan dari perspektif intuitif
Ketika kita memiliki visi yang jelas dari kesuksesan kami dan rencana untuk ke sana kami hampir tidak menyadari kita membuat keputusan sepanjang hari. Kami mengumpulkan fakta-fakta dan informasi dan jika mendukung tujuan kita maka kita membuat keputusan tanpa berpikir dua kali. Anda tidak menelepon saya. Semuanya bergerak, seperti seharusnya.
Ketika pengambilan keputusan sulit
Ketika kita keluar dari sinkronisasi dengan visi kita, kehilangan perspektif kita, energi mereka atau masalah dalam ruangan kita tiba-tiba datang dan sepertinya kita memiliki kesulitan membuat keputusan. Ketika Anda mendengar diri Anda berkata, "Haruskah aku ... ..? Anda tahu bahwa Anda telah kehilangan perspektif Anda sehingga meminta waktu untuk berhenti dan tidak membuat keputusan dari ruang tersebut.
Apa yang akan lakukan untuk memiliki perspektif?
Ketika kita kewalahan oleh energi, kita tidak dapat melihat lurus atau berpikir jernih untuk membuat keputusan. Jadi apa yang dapat mempengaruhi kemampuan kita untuk melihat atau berpikir jernih?
  • energi atau konsep kita.
    • Apa yang orang lain ingin Anda untuk putuskan
    • reaksi terhadap apa yang Anda putuskan
    • Orang yang memiliki investasi (atau energi) dalam keputusan Anda
  • Ego: Ego kita dapat dengan mudah membuat keputusan yang membantu kita memenuhi tujuan
  • Pengalaman masa lalu, kenangan, energi atau pikiran mengaburkan perspektif kita
  • ketakutan atau emosi
  • Resistensi terhadap perubahan
  • Ingin tinggal di zona nyaman kita
  • Keinginan untuk menyenangkan seseorang atau semua orang.
Mengetahui apa yang mempengaruhi kemampuan pengambilan keputusan membuat Anda menjadi seorang pembuat keputusan yang lebih baik. Jika tidak merasa benar kemudian melangkah mundur, mendapatkan informasi lebih lanjut, menemukan pilihan lain atau tidak nya menyadari keputusan yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan. Memiliki perspektif berarti melihat perubahan dan mampu melangkah mundur dan melihat dari tempat yang netral. Membuat keputusan yang baik berarti menyadari visi Anda dan apa yang mempengaruhi Anda pada saat itu.
Menyadari ketika Anda kehilangan (perspektif)?
Anda telah kehilangan ruang dalam perspektif Anda saat:
  • Ketika Anda merasa didorong untuk membuat keputusan.
  • Ketika Anda merasa diri Anda bereaksi terhadap seseorang atau sesuatu atau setiap orang dan segala sesuatu.
  • Ketika Anda mendengar diri Anda mengatakan, "saya harus ..." ini sinyalpertand telah kehilangan perspektif kita.
  • Tidak dapat memutuskan. Berdebat di satu sisi kemudian Atau terus berubah pikiran Anda.
Bagaimana Membuat Keputusan Baik
Berikut adalah sebuah pendekatan intuitif untuk membuat keputusan yang lebih baik. Pastikan Anda memiliki perspektif yang jelas dan netral ketika membuat keputusan. Jika tampak sulit bahkan setelah memiliki semua informasi yang Anda butuhkan kemudian berhenti berpikir.
Berhenti Berpikir: Jika keputusan itu logis berdasarkan informasi yang tersedia maka Anda akan membuat keputusan tanpa usaha. Jadi jawabannya tidak bisa ditemukan di logis. Robert Burton, seorang ahli saraf, menunjukkan penelitian yang menunjukkan pikiran kita dapat keliru. Studi lain menunjukkan semakin kita berpikir tentang sesuatu yang lebih akurat kita bisa menjadi semakin salah.
Cari ketenangan Anda / Ulangi perspektif Anda: Luangkan waktu untuk bermeditasi. Semua orang merengek tentang hal ini tapi ini adalah cara terbaik untuk mendapatkan kembali perspektif Anda. Bagaimana kabarmu? Apa yang ada di pikiran Anda? Siapa di pikiran Anda? Apakah Anda berpikir jernih dan dalam ruang netralitas?
Luangkan waktu untuk menjadi jelas tentang tujuan Anda atau visi kesuksesan. Tanyakan, "Apakah keputusan ini membantu saya mencapai tujuan saya?" 
Intuitif Latihan
  • Cari tempat yang tenang dan nyaman untuk menutup mata Anda
  • Ambil napas dalam dan mulai membawa semua perhatian Anda pada diri sendiri
  • Menenangkan tubuh Anda dan jelas pikiran Anda
  • Jadilah membumi dan terpusat
  • Bayangkan (jangan berpikir) Anda akan membuat keputusan
  • Renungkanlah satu keputusan versus lain. Gunakan intuisi Anda untuk mulai berpikir jernih 
  • Lepaskan energi orang lain di pikiran Anda tentang keputusan ini
  • Ambil napas dalam-dalam dan lepaskan
  • Setelah Anda tenang dan tenang dan Anda merasa jelas maka tanyakan diri sendiri apa keputusan yang tepat (bahkan jika itu membuat Anda tidak nyaman dalam beberapa cara)
  • Dengarkan pikiran pertama Anda karena pikiran setelah itu akan  berdebat dengan pikiran Anda berikutnya.
Kay Robinson

3 komentar :

apsara villa mengatakan...

ketika kita dihadapkan pada situasi dan kondisi untuk mengambil suatu keputusan maka kita harus bersifat perspektif dan bijaksana.

fotokopi mengatakan...

kalau saya diperhadapkan untuk mengambil keputusan pastilah saya akan mengambil keputusan yang resikonya lebih kecil

les private mengatakan...

kalau ingin mengambil keputusan haruslah kita tanya ke teman teman kita dahulu mana yang lebih baik agar tidak salah ambil keputusan

Poskan Komentar

Blog ini Dofollow, Jika Anda suka, klik salah satu iklan. Jika tidak sempat, terima kasih atas kunjungannya.

 

Pengikut

© Copyright 2011 All rights reserved | www.intuisibisnis.com is proudly powered by INTUISI BISNIS KREATIVITAS VISION | Template by o-om.com - PRAYA URIP Store